Wednesday, 27 September 2017

Peluang Ketiga


Sesekali dia merenung di luar jendela..indah tampak indah sekali suasana pagi ini, seolah damai dan ketenangan menyapa di benak hati..sunyi..sepi.." Ya Allah, Engkau menguji aku lagi..ujian apa lagi yang Engkau kirimkan untukku..adakah aku terlalu jauh darimu hingga Engkau rindu mendengar rintihanku..adakah Engkau merasa cemburu kerana aku makin menjauh dariMu..Ya Allah..ampuni aku "

Hari ini seperti biasa, humaira menghabiskan sisa-sisa praktikalnya seperti sediakala, berbaki sebulan lebih lagi sebelum pembentangan kali terakhir yang bakal menentukan masa depannya..Langkah dipacu dengan pantas, seusai menghabiskan ayat-ayat Al-Quran, diambilnya kitab suci itu dihalakan ke dadanya, sebak..sebak terasa..entah mengapa air mata yang dia pertahankan jatuh jua akhirnya..

diletakkan mushaf Al-Quran di dalam almari,bergegas humaira bersiap-siap untuk ke pejabat, dinaiki kereta bersama sahabatnya, " Humaira, dari semalam aku tengok kau senyap, ada apa-apa masalah ke ni..sebelum ni kau ceria susah betul nak nampak senyap seribu bahasa macam ni..kenapa ni ? "

"eh mana ada..aku baik-baik2 jela..hahaha, dia cuba memecahkan keraguan nur..namun dalam hati tak siapa tahu, dia tidak ingin menceritakan apa2 kerana baginya dia cukup kuat untuk melalui semua ni.."

bersambung.....

Saturday, 26 August 2017

DUNIAWI vs UKHRAWI

Assalamualaikum..bersua lagi kita..alhamdulillah Allah masih memanjangkan umur untuk terus menulis bingkisan yang tidak seberapa nilaiannya..moga mendapat redha Allah..InshaAllah..




Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rizki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)-nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)-Nya. Sesungguhnya Allah Telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu. (Q.S. ath-Thalaq [65]: 2-3)
Alhamdulillah, hari ini terasa ingin mengupas sedikit tentang duniawi dan ukhrawi..ke mana hala tuju kita ? Dan alhamdulillah, Allah mengurniakan aku seorang abah yang sentiasa menasihati anak gadisnya..




Abah : "Adik, abah nak cakap..kita kalau buat apa-apa dalam hati niat Lillahi Taala bukan sebab nak dapatkan ganjaran atau balasan..kalau niat kerana Allah..InshaAllah dunia dapat akhirat dapat..kalau niat kerana dunia..hanya sekadar dunia yang kita dapat..kita hidup dekat dunia ni tak lama..yang penting dekat akhirat sana "
Sampai saat ni, masih terngiang-ngiang pesan abah ..terasa bagaimana jika suatu hari Allah mengambil hak miliknya ini, di mana aku ingin mencari untaian-untaian berharga yang keluar dari hati seorang abah.. Terima kasih abah.. jiwa tersentap tiap kali teringat pesanan ini.. lalu mulalah aku berfikir..selama aku hidup di dunia ini..berapa banyak perkara yang aku lakukan niat kerana Allah..jika dikira rupa-rupanya terlalu banyak waktu yang aku habiskan dengan kelalaian..terlupa bahawa ada Tuhan yang sentiasa mengingati aku sedangkan aku hanya seorang hamba tapi sering alpa dari mengingatiNya.. Ampuni aku Tuhan..


“Hati-hatilah terhadap dunia yang menipu dan memperdayakan ini. Ia telah berhias dengan perhiasannya, membujuk dengan tipu dayanya, dan menyesatkan dengan harapan-harapannya. Dunia bersolek bagi para peminangnya sehingga ia seperti pengantin wanita yang dipertontonkan. lalu setiap mata memandanginya, jiwa tergila-gila dan hati pun berhasrat kepadanya.
Kepahitan dunia ini adalah kemanisan akhirat, dan kemanisan dunia ini adalah kepahitan akhirat..semoga dalam kembara sebagai seorang hamba.. yang ada dalam jiwa kita adalah "dunia ini sementara dan sensungguhnya akhirat kekal untuk selamanya"..Hidup di dunia hanyalah sekadar menyiapkan bekalan untuk dibawa ke satu tujuan iaitu alam akhirat..wallahualam.